Institut Agama Islam Negeri

Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Sunan Ampel Surabaya di Jawa Timur telah mengukuhkan Dr KH Imam Ghazali Said MA sebagai doktor dengan disertasi tentang haji berjudul "Manasik Haji Rasulullah SAW".

"Kalau kita menggunakan Sirah Nabawiah (sejarah perjalanan Nabi Muhammad SAW), insya-Allah perbedaan pendapat umat tidak akan memicu konflik," kata "doktor haji" dalam ujian terbuka di kampus setempat, Kamis petang.

Ia mengemukakan hal itu dalam ujian terbuka yang dipimpin promotor Prof Dr H Ahmad Zahro MA dan sejumlah penguji diantaranya Prof Dr HM Ridlwan Nasir MA (IAIN Surabaya) dan Prof Dr Hj Amany Lubis MA (UIN Jakarta).

Menurut pengasuh Pesantren Mahasiswa An-Nur, Wonocolo, Surabaya itu, "Sirah Nabawiah" hendaknya dijadikan landasan hukum, lalu baru menggunakan fiqih (hukum agama), karena hal itu akan membuat orang menjadi tahu perilaku nabi.

"Kalau langsung menggunakan fiqih, maka orang akan mudah berbeda pendapat dan saling mempertahankan pendapatnya hingga terjadi konflik, tapi kalau menggunakan Sirah Nabawiah akan menjadi tahu bahwa Nabi menjalani agama dengan serangkaian tahapan," katanya.

Misalnya, Sayid Sabiq yang mengharamkan qunut dalam Shalat Subuh dengan menggunakan hadits tertentu, sedangkan mereka yang menggunakan qunut memakai hadits yang diriwayatkan Anas bin Malik.

"Padahal, nabi membaca qunut saat ada Anas bin Malik menjadi makmum, lalu ketika Anas bin Malik tidak menjadi makmum, nabi ternyata tidak membaca qunut. Artinya, nabi melakukan keduanya dan keduanya sama-sama absah, sehingga kita tidak perlu bertengkar," katanya.

Hal itu juga terjadi dalam haji. "Kalau ibadah haji justru lebih mudah, karena nabi beribadah haji hanya sekali dalam hidupnya," kata Imam Ghazali yang juga dosen Fakultas Adab IAIN Surabaya dan pimpinan KBIH Takhobbar Surabaya itu.

Ketika dikonfirmasi media massa tentang ibadah haji bersistem "Sirah Nabawiah" yang berbeda dengan ibadah haji yang diajarkan Kementerian Agama kepada jamaah Indonesia selama ini, ia mengaku hal itu harus diusulkan bertahap.

"Sebagian jamaah haji Indonesia sudah menjalankan haji bersistem Sirah Nabawiah, karena itu hal baru harus bertahap sifatnya," kata alumni Universitas Al-Azhar, Kairo, Mesir (S1), dan Khartoum International Institute Sudan (S2) itu.

Dalam ujian itu, Dr KH Imam Ghazali Said MA meraih predikat "Sangat Memuaskan." "Kalau dari aspek temuan baru, beliau seharusnya meraih Summa Cumlaude, tapi karena waktu studi yang lama, ya Sangat Memuaskan," kata promotor Prof Dr H Ahmad Zahro MA.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel